Please wait...

Sakit Gigi Karena Berlubang ? Jangan Buru-Buru Dicabut !

February 1, 2018 by admin0
cara-mengobati-sakit-gigi-berlubang.jpg
cara mengobati sakit gigi berlubang
cara mengobati sakit gigi berlubang
“Gigi ibu sakit karena sudah berlubang besar dan mengenai saraf gigi. Gigi ini masih bisa dipertahankan, dengan perawatan saluran akar.” seorang dokter gigi menjelaskan kepada pasiennya.
“Tapi gigi saya sakit sekali,Dok. Boleh tidak dicabut saja?” ujar si pasien sambil menahan sakit.

Apakah Anda merasa familiar dengan skenario di atas? Atau Anda pernah mengalami sakit gigi?

Gigi merupakan bagian tubuh manusia yang berfungsi untuk membantu mengunyah makanan. Selain itu gigi juga berfungsi untuk membantu pelafalan saat bicara  dan mendukung penampilan. Coba bayangkan jika Anda tidak memiliki gigi? Pasti akan susah untuk mengunyah, berbicara dan penampilan menjadi kurang baik. Namun, sayangnya tidak semua masyarakat teredukasi mengenai pentingnya gigi.

Proses gigi berlubang tidak terjadi begitu saja dalam semalam. Butuh suatu proses dari gigi sehat menjadi gigi berlubang hingga sakit gigi. Gigi terdiri dari email,dentin,dan pulpa (saraf gigi). Lubang pada email (gambar a) mungkin belum ada keluhan rasa sakit atau ngilu. Namun jika terus dibiarkan maka proses karies (lubang) akan terus berjalan mencapai dentin. Pada karies (lubang) dentin (gambar b) umumnya terdapat keluhan ngilu jika makan manis/minum dingin/terselip makanan. Bila tidak ditambal oleh dokter gigi, maka karies (lubang) akan bertambah besar dan dalam (gambar c) hingga mencapai pulpa (saraf gigi). Hal ini lah yang menyebabkan sakit atau nyeri. Keluhan umumnya adalah gigi sakit berdenyut spontan (tanpa rangsangan) dalam durasi yang cukup lama bisa beberapa menit hingga jam. Jika terus dibiarkan maka bakteri akan tetap berada di dalam gigi dan dapat menyebabkan gigi menjadi mati (non-vital) dan abses (gambar d)

proses terjadinya gigi berlubang
proses terjadinya gigi berlubang

Gigi yang telah berlubang hingga mencapai pulpa (saraf gigi) jangan dulu dicabut karena masih dapat dipertahankan dengan cara perawatan saluran akar/ root canal treatment. Indikasi atau syarat dapat dilakukannya perawatan saluran akar adalah gigi dengan karies (lubang) mencapai pulpa dalam keadaan vital maupun non-vital, mahkota gigi masih dapat ditambal/direstorasi,gigi tidak goyang, kondisi akar gigi dan jaringan penyangga gigi dalam keadaan baik.

Keuntungan perawatan saluran akar adalah:

  1. menghilangkan rasa sakit gigi yang sering hilang timbul,
  2. mencegah kerusakan gigi yang berlubang menjadi lebih parah,
  3. mempertahankan gigi selama mungkin dalam rongga mulut
  4. dengan mempertahankan gigi yang terinfeksi dengan perawatan saluran akar dan tidak mencabut gigi tersebut, maka kesehatan tulang penyangga gigi / tulang alveolar lebih terpelihara, sehingga kemungkinan terjadinya absorbsi/ penurunan ketinggian tulang alveolar pun bisa dihindari
  5. dengan gigi yang lengkap tentunya fungsi pengunyahan,bicara, dan penampilan menjadi lebih baik.

 

Perawatan saluran akar memerlukan beberapa kali kunjungan perawatan. Perawatan saluran akar bertujuan untuk mengembalikan kembali fungsi gigi serta mempertahankan gigi selama mungkin di dalam rongga mulut.

Tahap perawatan saluran akar adalah sebagai berikut

  1. Anastesi lokal

Tahap ini bertujuan untuk menghilangkan rasa sakit pada saat perawatan saluran akar. Namun pada kasus gigi non-vital tidak diperlukan anastesi lokal.

  1. Pembuangan karies/ jaringan gigi yang rusak dan akses ke kamar pulpa

Karies berisi sisa makanan, jaringan nekrotik dan bakteri dibuang dari gigi menggunakan bur. Kemudian mencari akses ke kamar pulpa agar dapat membuang pulpa (saraf gigi) yang sudah terinfeksi oleh bakteri dan produknya.

  1. Pembersihan saluran akar gigi dan sterilisasi

Karies (lubang) yang sudah mencapai pulpa tidak hanya menginfeksi pulpa (saraf gigi) saja, tetapi juga dinding saluran akar dan ujung akar. Maka diperlukan pembersihan saluran akar menggunakan jarum k-file dan larutan irigasi agar pembersihan lebih optimal. Setelah dibersihkan, saluran akar diberi obat sterilisasi yang didiamkan selama 7-10 hari, kemudian gigi ditambal sementara.

  1. Pengisian saluran akar

Pada kunjungan berikutnya, setelah 7-10 hari jika tidak ada keluhan dan pemeriksaan klinis baik, dapat dilakukan pengisian saluran akar dengan gutta-percha. Pengisian saluran akar bertujuan agar saluran akar kedap sehingga kuman tidak lagi dapat masuk baik dari ujung akar maupun mahkota gigi.

  1. Restorasi / penambalan

Setelah pengisian saluran akar selesai, keberhasilan perawatan dievaluasi. Apabila sudah tidak terdapat keluhan, gigi dapat direstorasi / ditambal menggunakan komposit, onlay, post-core crown, atau crown (mahkota jaket) sesuai dengan indikasi dan keadaan mahkota gigi yang tersisa setelah perawatan saluran akar.

perawatan saluran akar
perawatan saluran akar

Memang dibutuhkan waktu dan biaya yang lebih untuk melakukan perawatan saluran akar. Tapi bukankah perawatan saluran akar lebih baik dibandingkan dengan gigi tersebut dicabut dan Anda menjadi ompong? Karena senyaman-nyamannya gigi tiruan, gigi asli yang dipertahankan tetaplah lebih baik dan lebih nyaman. Jadi jangan ragu ya untuk memulai perawatan saluran akar bila anda memerlukannya.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


ToothSignature Klinik Gigi Kelapa Gading Jakarta

Tooth Signature adalah Klinik Gigi Kelapa Gading, Jakarta Utara, yang menyediakan layanan Spesialis Ortodonti dari Dokter Gigi - Dokter Gigi berpengalaman, lulusan terbaik dari berbagai Universitas Ternama di Indonesia.

Cari Spesialis Ortodonti Jakarta ?
Tooth Signature tempatnya

Created and optimized by SimpleBetter 2017. All Right Reserved