Please wait...

Screenshot11.png
21/Sep/2018

Prosedur Gingivektomi / Crown Lengthening dapat dilakukan oleh dokter gigi atau spesialis periodonti (jaringan penyangga gigi). Waktu pengerjaan yang dibutuhkan  tergantung dari jumlah / area yang dikerjakan (1 gigi atau lebih tergantung dari kebutuhan atau keadaan gigi pasien) dan alat yang digunakan. Selain itu pada beberapa kasus terkadang memerlukan pembuangan tulang penyangga gigi sehingga waktu yang diperlukan lebih lama. Sebelum prosedur ini dilakukan pasien disarankan untuk menjaga kebersihan mulutnya, dan dilakukan pembersihan plak dan kalkulus.

Alat elektrosurgeri servotome di Tooth Signature Dental (source: dokumentasi Tooth Signature)
Alat elektrosurgeri servotome di Tooth Signature Dental (source: dokumentasi Tooth Signature)

 

1. Anestesi lokal pada area operasi

tahap 1 crown lengthening

Tahap ini berguna untuk memberi rasa baal sehingga tidak sakit dan lebih nyaman saat prosedur dilakukan

 

2. Memberi tanda pada area yang akan dipotong sebagai panduan

Sebelum dilakukan pemotongan baik dengan scalpel (pisau bedah) , sinar laser, atau elektrosurgeri gusi diberi tanda bagian mana yang akan dibuang. Bisa menggunakan probe/ pen khusus rongga mulut

 

3. Pemotongan Gusi

pemotongan gusi (source: dokumentasi tooth signature)
pemotongan gusi (source: dokumentasi tooth signature)

Pemotongan gusi dengan membentuk sudut 45 derajat terhadap sumbu gigi  dan kemudian dibentuk sesuai panduan yang sudah dibuat. Setelah itu dilakukan pembuangan tulang jika diperlukan.

 

4. Penjahitan dan penutupan luka dengan pek periodontal

Tahap ini dilakukan jika menggunakan scalpel (pisau bedah) dan atau dibutuhkan pembuangan tulang. Bila menggunakan elektrosurgeri atau laser tidak dibutuhkan penjahitan karena luka dan perdarahan minimal

 

BEFORE AND AFTER GINGIVEKTOMI

Foto sebelum dan sesudah gingivektomi. Gambar kanan adalah sesaat sesudah prosedur gingivektomi, terlihat perdarahan gusi sangat minimal. (source: dokumentasi Tooth Signature Dental)
Foto sebelum dan sesudah gingivektomi. Gambar kanan adalah sesaat sesudah prosedur gingivektomi, terlihat perdarahan gusi sangat minimal. (source: dokumentasi Tooth Signature Dental)

 

Gingivektomi juga bisa dilakukan pada saat masih menggunakan behel/ kawat gigi pada gusi yang mengalami hyperplasia/ pembesaran gusi (Kiri: sebelum gingivektomi, kanan sesaat setelah gingivektomi) source: dokumentasi pribadi Tooth Signature Dental
Gingivektomi juga bisa dilakukan pada saat masih menggunakan behel/ kawat gigi pada gusi yang mengalami hyperplasia/ pembesaran gusi (Kiri: sebelum gingivektomi, kanan sesaat setelah gingivektomi) source: dokumentasi pribadi Tooth Signature Dental

 

Untuk appointment dan informasi lebih lanjut silakan hubungi kontak berikut:

Whatsapp  : 0899-4880-433

Line             : toothsignature

Call              : 0896-0194-4252


bracket-dilepas-dengan-alat-khusus.png
21/Sep/2018

Setelah berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun pemakaian behel, pastinya senang bila tiba saatnya penjadwalan untuk dilakukan pelepasan behel. Namun anda mungkin bertanya-tanya, bagaimana prosedurnya? Apakah akan terasa sakit? Berapa lamakah prosesnya?
Melalui artikel ini akan kami coba jelaskan ya

Prosedur Pelepasan Behel :

  1. Melepaskan perlekatan behel dari permukaan gigi
    Pada proses pelepasan behel/ debonding behel ini ortodontis akan mulai melepaskan behel satu persatu dengan suatu tang khusus untuk melepaskan behel. Apakah akan terasa sakit? Secara umum dapat dikatakan bahwa proses ini tidak akan menimbulkan rasa sakit, pasien hanya akan merasakan sedikit penekanan pada gigi pada saat behel sedang dilepaskan.  Pada saat behel/ bracket dilepas, akan sedikit terdengar suara berderak, namun hal ini normal karena ini adalah suara lem/ semen terlepas dari antara gigi dan behel.

    bracket-dilepas-dengan-alat-khusus
    Gambar 1. Bracket dilepas dengan alat khusus
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  2. Pembersihan lem atau semen dari permukaan gigi
    Setelah semua behel terlepas, semen/lem yang masih tersisa pada permukaan gigi akan dihilangkan dengan alat khusus (adhesive removal plier) dan kemudian permukaan email gigi akan dipoles dengan bur poles.

    permukaan gigi dipoles
    Gambar 2. Permukaan gigi dipoles dengan bur boles
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  3. Pembersihan karang gigi / scaling
    Setelah itu dilakukan prosedur pembersihan karang gigi untuk memastikan tidak ada karang gigi yang menempel pada permukaan gigi.

    proses scaling gigi
    Gambar 3. Proses pembersihan karang gigi pasca pelepasan behel
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  4. Pencetakkan gigi untuk pembuatan retainer
    Fase perawatan ortodonti belum selesai sepenuhnya sampai pasien memakai retainer. Supaya hasil perawatan ortodonti tetap terjaga dan tidak terjadi pergerakkan gigi yang tidak diinginkan pasca perawatan ortodonti, pasien perlu memakai retainer. Tentunya anda tidak mau biaya maupun waktu yang sudah anda investasikan untuk merapikan gigi terbuang sia-sia bukan?Retainer adalah suatu alat custom-made (dibuat sesuai dengan gigi pasien secara spesifik) yang dipakai untuk menahan posisi gigi setelah perawatan ortodonti/ behel dilepas.Pemakaian retainer setelah perawatan ortodonti adalah hal yang wajib, namun jangan kuatir anda tidak perlu lagi melakukan kontrol berkala setiap bulannya seperti pada saat masih melakukan perawatan ortodonti/ behel. Beberap jenis retainer dapat dilepas- pasang/ removable dan sangat nyaman dipakai. Mengenai jenis-jenis retainer, cara pemakaian dan perawatannya akan dijelaskan di blog yang lain yaa.

    Setelah proses pelepasan behel selesai, maka pasien akan dilakukan pencetakkan dengan menggunakan sendok cetak dan bahan cetak alginate. Pasien mungkin sudah tidak asing lagi dengan prosedur ini karena di awal perawatan pun pasien pernah dilakukan pencetakkan untuk pembuatan model studi.

    Dari proses pelepasan behel hingga proses pencetakkan gigi rahang atas dan bawah kira-kira memakan waktu sekitar 30-45 menit.

    proses pencetakkan pada rahang bawah
    Gambar 4. Proses pencetakan pada rahang bawah
    (sumber: dokumentasi Tooth signature Dental)

    Hasil cetakan nanti-nya akan dicor dan dibawa ke laboratorium dental untuk proses pembuatan retainer. Setelah retainer selesai dibuat, pasien akan dihubungi kembali untuk dilakukan insersi / pemasangan retainer. Biasanya pembuatan retainer tidak lama, berkisar antara 1-5 hari dari saat pencetakkan dikarenakan pasien harus segera memakai retainer pasca pelepasan behel sebab dikhawatirkan terjadi perubahan posisi gigi yang tidak diinginkan.

    jenis retainer gigi
    Gambar 5. Contoh salah satu jenis retainer, retainer essix
    (sumber: tlortho.com)

    pemakaian retainer essix transparan
    Gambar 6. Contoh pemakaian retainer essix/ transparan
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  5. Insersi retainer
    Pada kunjungan selanjutnya pasien datang untuk pengambilan dan pemasangan retainer. Pada kunjungan ini pasien akan diajarkan mengenai cara pemakaian atau pelepasan retainer serta bagaimana cara merawat dan membersihkan retainer.

Cek video berikut ya untuk melihat proses pelepasan behel

Selamat, Anda telah sampai pada fase terakhir perawatan ortodonti dan mendapatkan senyum yang anda idamkan!


ToothSignature Klinik Gigi Kelapa Gading Jakarta

Tooth Signature adalah Klinik Gigi Kelapa Gading, Jakarta Utara, yang menyediakan layanan Spesialis Ortodonti dari Dokter Gigi - Dokter Gigi berpengalaman, lulusan terbaik dari berbagai Universitas Ternama di Indonesia.

Cari Spesialis Ortodonti Jakarta ?
Tooth Signature tempatnya

Created and optimized by SimpleBetter 2017. All Right Reserved