cabut-gigi.jpg
25/May/2019

Anda mungkin sering mendengar mengenai teman atau saudara yang sedang menjalani perawatan ortodonti dan mereka menceritakan kepada anda bahwa ada satu atau beberapa gigi yang dicabut untuk keperluan perawatan ortodonti. Beberapa orang yang mendengar mengenai hal ini mungkin kemudian menjadi takut untuk memulai menjalani perawatan ortodonti/ behel. Apakah itu termasuk anda? Oops.. jangan takut dulu ya.. melalui artikel ini kami akan coba jelaskan mengenai perlukah pencabutan dalam perawatan ortodonti/behel.

Beberapa pasien kadang tidak mengerti mengapa gigi yang sehat harus dicabut untuk mendapatkan perawatan ortodonti yang baik. Sayangnya pada beberapa kasus, pencabutan ini terkadang tidak dapat dihindari dan harus dilakukan. Walaupun kami para ortodontis sebisa mungkin menghindari adanya pencabutan dan mengusahakan pencabutan sebagai solusi terakhir, pada beberapa kasus, pencabutan gigi permanen harus dilakukan untuk mendapatkan hasil yang paling sehat, paling baik secara estetik dan paling stabil. Jangan khawatir karena keputusan adanya pencabutan sudah dianalisa secara mendalam melalui serangkaian pemeriksaan (klinis,fungsional dan radiografi) dan ortodontis hanya merencanakan pencabutan sebagai sebagai jalan keluar terakhir.

Beberapa kasus yang mungkin memerlukan pencabutan gigi adalah:

Gigi berjejal parah (severe crowding)
Gigi dapat tumbuh berjejal bila ruangan di dalam lengkung gigi tidak cukup untuk tumbuhnya gigi permanen/gigi tetap. Jika terdapat kekurangan ruang, gigi permanen yang akan tumbuh, mau tidak mau akan keluar/ tumbuh pada posisi yang tidak beraturan tergantung di posisi mana gigi tersebut “menemukan” ruangan, dan biasanya gigi akan tumbuh di luar lengkung gigi yang benar. Pada kasus ini pencabutan satu atau beberapa gigi dapat membantu mendapatkan ruangan sehingga gigi-gigi lain dapat digerakkan ke lengkung gigi yang benar dengan perawatan ortodonti

Gigi depan maju
Gigi yang maju dapat menimbulkan masalah untuk penampilan atau estetika seseorang, selain itu gigi depan sangat maju juga cenderung mudah terjadi kerusakan (misalkan karena benturan saat kecelakaan atau karena olahraga). Bila tidak ada ruangan untuk memundurkan gigi depan, pencabutan gigi permanen (biasanya gigi premolar/ geraham kecil) akan menciptakan ruangan yang diperlukan untuk merapikan dan memundurkan gigi depan tersebut ke posisi yang benar dan lebih estetik.

Asimetri dentofasial (ketidaksimetrisan dentofasial)
Tidak ada seseorang yang memiliki sisi kiri dan kanan yang sangat simetris, karenanya adalah normal bila sisi kiri dan kanan wajah agak berbeda. Namun ketika terjadi ketidaksimetrisan dentofasial yang signifikan, hal ini dapat menimbulkan masalah fungsional maupun estetis. Bila terjadi ketidakmetrisan pada gigi (misalkan garis tengah gigi yang tidak simetris dengan garis tengah wajah, ataupun ketidaksimetrisan lengkung gigi atau ketinggian bidang oklusal) , perawatan ortodonti dengan behel disertai dengan pencabutan gigi akan memberikan hasil perawatan yang baik dan keseimbangan pada gigi dan wajah. Namun bila asimetri terjadi pada tulang, pasien lebih disarankan untuk dilakukan tindakan pembedahan.

cabut gigiAdanya gigi berlebih
Gigi berlebih dapat muncul pada beberapa pasien. Adanya gigi berlebih ini akan menyebabkan gangguan untuk pertumbuhan gigi-gigi lain. Ruangan yang ada pada rahang tidak dapat mengakomodasi adanya gigi berlebih ini sehingga menyebabkan gigi-gigi yang lain menjadi tumbuh berjejal.

Gigi impaksi (tertanam di dalam tulang)
Terkadang terdapat satu atau lebih gigi yang tidak dapat tumbuh keluar dengan sempurna sehingga “tertinggal” di dalam tulang dan gusi. Gigi ini tidak dapat tumbuh keluar ke posisi normal.
Posisi gigi ini dapat terlihat melalui pemeriksaan radiografi/ rontgen. Posisi gigi impaksi ini bisa berada dalam kondisi miring ataupun horizontal. bila posisi sudut gigi relatif normal, ortodontis dapat “membawa” gigi tersebut ke posisi yang seharusnya, namun bila posisi gigi terlalu ekstrim, terkadang ekstraksi/ pencabutan adalah jalan keluar yang terbaik.

Apa Yang Terjadi Jika Suatu Kasus Ortodonti Perlu Pencabutan Namun Tidak Dilakukan

Penting untuk pasien mengerti bahwa adanya pencabutan adalah jalan terakhir yang perlu diambil seorang ortodontis setelah mempertimbangkan suatu kasus dan kemungkinan lternative perawatan yang lain. Seorang ortodontis tidak akan menyarankan pencabutan kecuali itu untuk keberhasilan suatu perawatan.
Memaksakan suatu perawatan yang memang seharusnya dilakukan pencabutan menjadi tidak dicabut akan menyebabkan masalah estetis, dan mendorong gigi melampaui tulang alveolar yang akan menyebabkan resesi gusi dan ketidakstabilan hasil perawatan. Suatu contoh jika prosedur perawatan ortodonti dilakukan pada kasus gigi berjejal yang parah tanpa dilakukan pencabutan, maka gigi depan akan menjadi maju sehingga profil wajah pasien menjadi tidak estetis

Dari penjelasan di atas tentunya sudah cukup jelas ya kalau pada kasus tertentu, terkadang pencabutan gigi memang diperlukan untuk mendapatkan hasil perawatan yang paling ideal, memberikan estetika yang terbaik dan paling stabil. Walaupun terdengar sedikit menakutkan, jangan khawatir karena sebelum memutuskan adanya pencabutan, ortodontis kami tentunya sudah melakukan pemeriksaan menyeluruh sebelumnya pada kasus yang ada dan mengusahakan sebisa mungkin suatu perawatan dilakukan tanpa pencabutan. Jadi pencabutan gigi hanya dilakukan sebagai jalan terakhir untuk mendapatkan perawatan yang terbaik.


ToothSignature Klinik Gigi Kelapa Gading Jakarta

Tooth Signature adalah Klinik Gigi Kelapa Gading, Jakarta Utara, yang menyediakan layanan Spesialis Ortodonti dari Dokter Gigi - Dokter Gigi berpengalaman, lulusan terbaik dari berbagai Universitas Ternama di Indonesia.

Cari Spesialis Ortodonti Jakarta ?
Tooth Signature tempatnya

Created and optimized by SimpleBetter 2017. All Right Reserved