Please wait...

gambar-foto-retainer.png
13/Nov/2018

Setelah perawatan ortodonti selesai, Anda akan membutuhkan retainer untuk menjaga gigi Anda yang sudah rapih untuk berada tetap pada tempatnya. Retainer merupakan alat yang dibuat khusus untuk gigi Anda untuk menstabilkan gigi Anda pada gusi dan tulang rahang pasca perawatan ortodonti. Mengapa retainer sangat dibutuhkan? Karena secara natural, gigi terus bergerak dinamis saat digunakan tiap hari (seperti saat mengunyah dan berbicara), efeknya gigi dapat kembali bergerak ke posisi awal sebelum perawatan ortodonti (relapse), tentu jika ini terjadi pada gigi Anda yang sudah rapih pasca perawatan ortodonti pasti akan sangat merugikan baik dari segi waktu, usaha, dan biaya. Karena itu, diperlukan retainer untuk menjaga dan menstabilkan gigi Anda. Terlebih lagi gigi-gigi pasca perawatan ortodonti lebih “rentan” bergerak dibandingkan gigi yang tidak pernah dirawat ortodonti dan jika sudah relapse perlu perawatan ortodonti ulang untuk memperbaikinya.

Ada dua tipe dasar dari retainer: removable (lepas pasang) dan permanen. Ortodontis akan membantu memilih jenis retainer yang tepat sesuai perawatan dan kondisi pasien. Pasien mungkin hanya diberi satu jenis, atau bisa saja membutuhkan kedua jenis retainer untuk menjaga stabilitas giginya dengan maksimal.

jenis retainer
jenis-jenis retainer
  1. Retainer Removable

    Retainer removable terdiri dari retainer Hawley dan retainer “clear-plastic”. Secara umum, keuntungan dan kekurangan retainer removable (lepas pasang) adalah mudah dilepas ketika Anda ingin makan,berolahraga dan menyikat gigi. Retainer juga relatif mudah dan nyaman untuk didapatkan.

    Di sisi lain, kekurangannya adalah dapat hilang atau terbuang saat sedang tidak digunakan, terutama jika tidak disimpan pada tempat khusus. Jika Anda tidak rajin membersihkan, retainer dapat menjadi tempat bakteri berkembang biak. Kemudian, masalah yang sering terjadi adalah retainer removable perlu kesadaran dan kerajinan pasien untuk keberhasilannya menjaga hasil perawatan ortodonti. Pasien harus menggunakan retainer sesuai instruksi ortodonti, dan jika retainer hilang harus segera dibuatkan yang baru. Jika tidak, gigi akan relapse dan berubah posisi.  Tentunya kekurangan dari retainer lepasan bisa dihindari jika pasien kooperatif dalam menjaga dan mengikuti instruksi ortodontis. Kedua jenis retainer removable juga harus dibersihkan dengan penyikatan ringan setiap hari. Jika diperlukan, ortodontis juga dapat merekomendasikan untuk merendamnya.

    1.1 Retainer Hawley

    Disebut juga retainer kawat, retainer ini terbuat dari kawat logam tipis dan akrilik yang dibentuk agar sesuai dengan langit-langit mulut pasien atau di sepanjang bagian dalam rahang bawah Anda. Kawat logamnya melintas di permukaan luar gigi pasien untuk menjaga kesejajaran gigi.

    gambar foto retainer hawley

    Kelebihan retainer hawley, antara lain:

    1. Kawatnya dapat disesuaikan saat pemasangan sehingga lebih pas, dan jika gigi pasien masih perlu sedikit dikoreksi dapat dilakukan dengan retainer hawley.
    2. Tahan lama dan dapat bertahan bertahun-tahun jika digunakan dan dirawat dengan benar.
    3. Dapat diperbaiki jika rusak.
    4. Retainer menyentuh gigi atas dan bawah dengan tekanan yang ringan sehingga nyaman saat digunakan.

    Kekurangan retainer hawley, antara lain:

    1. Dapat mempengaruhi bicara.
    2. Kawat retainer terlihat jelas saat berbicara/tersenyum.
    3. Pada pemakaian awal, kawatnya dapat mengiritasi bibir atau pipi.

    1.2 Retainer “clear-plastic”Retainer ini dicetak agar sesuai dengan posisi dan lengkung gigi pasien. Untuk membuat retainer jenis ini, perlu dilakukan pencetakan gigi. Setelah itu, plastik atau poliuretan yang sangat tipis dipanaskan dan divakum pada cetakan.

    retainer clear plastic

    Kelebihan retainer clear-plastic, antara lain :

    1. Hampir tidak terlihat, jadi pasien lebih percaya diri saat memakainya.
    2. Tipis sehingga lebih nyaman.
    3. Tidak mempengaruhi cara berbicara.

    Kekurangan retainer clear-plastic, antara lain :

    1. Tidak dapat disesuaikan jika Anda perlu memperbaiki lengkung gigi.
    2. Jika retak atau pecah, tidak dapat diperbaiki.
    3. Dapat berubah bentuk jika terkena panas.
    4. Dapat berubah warna seiring berjalan waktu.
    5. Gigi atas dan bawah tidak dapat bersentuhan secara alami.
  2. Retainer Permanen

    Retainer permanen terdiri dari sebuah kawat tebal atau lebih dari satu kawat yang disatukan kemudian dilengkungkan dan disesuaikan dengan bentuk gigi yang sudah rapih pasca perawatan ortodonti. Kawat disemen pada bagian dalam gigi depan pasien agar tidak bergerak. Retainer ini paling sering digunakan pada gigi rahang bawah. Retainer permanen tidak dapat dilepas pasang oleh pasien sendiri, tetapi harus dilakukan oleh ortodontis. Retainer permanen sering digunakan pada gigi yang sangat besar kemungkinannya untuk relapse atau pada pasien yang sulit untuk kooperatif/ mengikuti petunjuk penggunaan retainer removable (seperti, anak kecil).

    gambar retainer permanen

    Kelebihan retainer permanen, antara lain:

    1. Pasien tidak perlu melepas pasang retainer sendiri.
    2. Retainer tidak terlihat.
    3. Tidak mempengaruhi cara berbicara.
    4. Tidak dapat hilang.
    5. Tahan lama.

    Kekurangan retainer permanen, antara lain:

    1. Pasien butuh usaha lebih untuk membersihkan retainer.
    2. Kawat logam dapat mengiritasi lidah.

     

    Masing-masing retainer mempunyai kelebihan dan kekurangan. Ortodontis akan merekomendasikan jenis retainer yang terbaik untuk setiap kondisi pasien dan kemampuan pasien dalam mengikuti instruksi pemakaian retainer. Karena dari awal perawatan ortodonti sampai pemakaian retainer berjangka waktu lama dan biaya yang tidak murah, penting untuk memilih tipe retainer yang terbaik dan nyaman untuk Anda. Jangan ragu untuk mengkonsultasikan keluhan dan masalah Anda dengan ortodontis di klinik kami.


bracket-dilepas-dengan-alat-khusus.png
13/Nov/2018

Setelah berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun pemakaian behel, pastinya senang bila tiba saatnya penjadwalan untuk dilakukan pelepasan behel. Namun anda mungkin bertanya-tanya, bagaimana prosedurnya? Apakah akan terasa sakit? Berapa lamakah prosesnya?
Melalui artikel ini akan kami coba jelaskan ya

Prosedur Pelepasan Behel :

  1. Melepaskan perlekatan behel dari permukaan gigi
    Pada proses pelepasan behel/ debonding behel ini ortodontis akan mulai melepaskan behel satu persatu dengan suatu tang khusus untuk melepaskan behel. Apakah akan terasa sakit? Secara umum dapat dikatakan bahwa proses ini tidak akan menimbulkan rasa sakit, pasien hanya akan merasakan sedikit penekanan pada gigi pada saat behel sedang dilepaskan.  Pada saat behel/ bracket dilepas, akan sedikit terdengar suara berderak, namun hal ini normal karena ini adalah suara lem/ semen terlepas dari antara gigi dan behel.

    bracket-dilepas-dengan-alat-khusus
    Gambar 1. Bracket dilepas dengan alat khusus
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  2. Pembersihan lem atau semen dari permukaan gigi
    Setelah semua behel terlepas, semen/lem yang masih tersisa pada permukaan gigi akan dihilangkan dengan alat khusus (adhesive removal plier) dan kemudian permukaan email gigi akan dipoles dengan bur poles.

    permukaan gigi dipoles
    Gambar 2. Permukaan gigi dipoles dengan bur boles
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  3. Pembersihan karang gigi / scaling
    Setelah itu dilakukan prosedur pembersihan karang gigi untuk memastikan tidak ada karang gigi yang menempel pada permukaan gigi.

    proses scaling gigi
    Gambar 3. Proses pembersihan karang gigi pasca pelepasan behel
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  4. Pencetakkan gigi untuk pembuatan retainer
    Fase perawatan ortodonti belum selesai sepenuhnya sampai pasien memakai retainer. Supaya hasil perawatan ortodonti tetap terjaga dan tidak terjadi pergerakkan gigi yang tidak diinginkan pasca perawatan ortodonti, pasien perlu memakai retainer. Tentunya anda tidak mau biaya maupun waktu yang sudah anda investasikan untuk merapikan gigi terbuang sia-sia bukan?Retainer adalah suatu alat custom-made (dibuat sesuai dengan gigi pasien secara spesifik) yang dipakai untuk menahan posisi gigi setelah perawatan ortodonti/ behel dilepas.Pemakaian retainer setelah perawatan ortodonti adalah hal yang wajib, namun jangan kuatir anda tidak perlu lagi melakukan kontrol berkala setiap bulannya seperti pada saat masih melakukan perawatan ortodonti/ behel. Beberap jenis retainer dapat dilepas- pasang/ removable dan sangat nyaman dipakai. Mengenai jenis-jenis retainer, cara pemakaian dan perawatannya akan dijelaskan di blog yang lain yaa.

    Setelah proses pelepasan behel selesai, maka pasien akan dilakukan pencetakkan dengan menggunakan sendok cetak dan bahan cetak alginate. Pasien mungkin sudah tidak asing lagi dengan prosedur ini karena di awal perawatan pun pasien pernah dilakukan pencetakkan untuk pembuatan model studi.

    Dari proses pelepasan behel hingga proses pencetakkan gigi rahang atas dan bawah kira-kira memakan waktu sekitar 30-45 menit.

    proses pencetakkan pada rahang bawah
    Gambar 4. Proses pencetakan pada rahang bawah
    (sumber: dokumentasi Tooth signature Dental)

    Hasil cetakan nanti-nya akan dicor dan dibawa ke laboratorium dental untuk proses pembuatan retainer. Setelah retainer selesai dibuat, pasien akan dihubungi kembali untuk dilakukan insersi / pemasangan retainer. Biasanya pembuatan retainer tidak lama, berkisar antara 1-5 hari dari saat pencetakkan dikarenakan pasien harus segera memakai retainer pasca pelepasan behel sebab dikhawatirkan terjadi perubahan posisi gigi yang tidak diinginkan.

    jenis retainer gigi
    Gambar 5. Contoh salah satu jenis retainer, retainer essix
    (sumber: tlortho.com)

    pemakaian retainer essix transparan
    Gambar 6. Contoh pemakaian retainer essix/ transparan
    (sumber: dokumentasi tooth signature dental)

  5. Insersi retainer
    Pada kunjungan selanjutnya pasien datang untuk pengambilan dan pemasangan retainer. Pada kunjungan ini pasien akan diajarkan mengenai cara pemakaian atau pelepasan retainer serta bagaimana cara merawat dan membersihkan retainer.

Cek video berikut ya untuk melihat proses pelepasan behel

Selamat, Anda telah sampai pada fase terakhir perawatan ortodonti dan mendapatkan senyum yang anda idamkan!


prosedur-pencetakkan-gigi.jpg
13/Nov/2018

Bila anda saat ini sedang mempertimbangkan untuk melakukan perawatan ortodonti untuk merapikan gigi, mungkin anda masih belum paham apa kira-kira yang harus dilakukan atau bagaimana prosedurnya sampai perangkat behel/ kawat gigi dapat dipasang di gigi anda.

Berikut kami coba berikan penjelasan mengenai prosedur sebelum perawatan ortodonti dapat dimulai. Semoga informasi ini dapat bermanfaat ya.

  1. Konsultasi

Dokter gigi spesialis ortodonti/ orthodontist yang akan menangani kasus anda akan membantu dalam konsultasi dan pemeriksaan awal. Anda dapat memberitahu keluhan utama mengapa anda ingin merapikan gigi, dan juga keluhan-keluhan lain yang ada menyangkut gigi dan mulut anda. Bila anda memiliki pertanyaan seputar perawatan ortodonti dan biaya-biaya yang perlu dikeluarkan, jangan ragu untuk menanyakannya, karena inilah kesempatan terbaik untuk menanyakannya.

konsultasi dan pemeriksaan gigi
konsultasi dan pemeriksaan awal

 

  1. Pemeriksaan awal

Setelah berkonsultasi, dokter akan melakukan pemeriksaan awal yang terdiri dari pemeriksaan ektraoral ( pemeriksaan sekitar mulut dan wajah), pemeriksaan intraoral (pemeriksaan dalam mulut) dan pemeriksaan fungsional seperti fungsi buka-mulut pasien (apakah ada keterbatasan dalam pergerakan sendi temporomandibular), pola penelanan, pengunyahan dan pengucapan.

 

  1. Pencetakkan gigi geligi, foto intraoral dan ektraoral/wajah

Setelah dilakukan pemeriksaan, maka gigi anda akan dicetak dengan bahan cetak khusus yaitu alginate yang ditempatkan pada tray/ sendok cetak. Sendok cetak akan ditempatkan di mulut dan didiamkan selama kurang lebih satu menit sampai alginat mengeras kemudian dikeluarkan dari dalam mulut. Hasil cetakan kemudian dicor dengan gips sehingga kemudian didapatkan model studi sebagai sarana dokter menganalisa dan membuat rencana perawatan ortodonti. Model studi ini juga berguna untuk mengetahui perkembangan perawatan ortodonti yang sedang berjalan nantinya.

prosedur pencetakkan gigi
prosedur pencetakkan gigi

 

model-pencetakkan-gigi-pasien-tooth-signature-1
model-pencetakkan-gigi-pasien-tooth-signature-2

Model studi pasien yang didapatkan dari pencetakkan gigi (sumber: dokumentasi Tooth Signature Dental)

 

Setelah itu akan dilakukan foto ekstraoral dan intraoral pada pasien dari berbagai sisi. Hasil dari pencetakan dan foto tersebut berfungsi sebagai medical record dan sarana perbandingan sebelum dan setelah perawatan ortodonti dilakukan.

foto intraoral
foto intraoral (sumber: dokumentasi Tooth Signature Dental)

 

foto ekstraoral tooth signature kelapa gading
Foto ekstraoral (sumber: dokumentasi Tooth Signature Dental)

 

  1. Foto rontgen

Setelah dilakukan pemeriksaan dan pencetakkan, maka pasien akan dilakukan foto rontgen panoramik dan sefalometri.

contoh foto panoramik gigi
contoh foto panoramik gigi (sumber: dokumentasi Tooth Signature Dental)

Foto panoramik penting untuk dapat memberikan informasi secara menyeluruh mengenai keadaan tulang rahang, akar gigi, sendi rahang, dan mengevaluasi ada tidaknya gigi yang hilang, impaksi atau gigi berlebih / supernumerary teeth yang tidak dapat terlihat hanya dengan pemeriksaan klinis/ pemeriksaan intraoral

contoh foto sefalometri dokumentasi Tooth Signature Dental Klinik gigi kelapa gading
contoh foto sefalometri (sumber: dokumentasi Tooth Signature Dental)

Foto sefalometri memberikan informasi mengenai posisi rahang dan gigi depan, selain itu juga untuk dapat memonitor pertumbuhan pada pasien dalam usia pertumbuhan. Foto sefalometri ini akan dianalisa lebih lanjut sebagai pertimbangan yang sangat penting dalam penentuan rencana perawatan. Foto ini akan dianalisa melalui suatu program komputer khusus.

analisa foto rontgen sefalometri (sumber: dokumentasi Tooth Signature klinik gigi kelapa gading)
analisa foto rontgen sefalometri (sumber: dokumentasi Tooth Signature Dental)

Gambar 8. analisa foto rontgen sefalometri (sumber: dokumentasi Tooth Signature Dental)

 

Setelah langkah-langkah tersebut di atas dilakukan maka pada pertemuan selanjutnya ortodontis akan memberikan penjelasan singkat mengenai hasil analisa yang telah dilakukan serta rencana perawatan yang akan dilakukan, dan selanjutnya behel sudah dapat dipasang.

 

Melalui penjelasan di atas, semoga anda mendapatkan gambaran dan informasi yang bermanfaat mengenai perawatan ortodonti yaa. Untuk informasi lebih lanjut anda dapat menghubungi kontak kami


bracket-self-ligating.png
13/Nov/2018

Ilmu ortodonti sekarang ini telah berkembang dengan pesat. Dengan meningkatnya kebutuhan akan perawatan ortodonti yang lebih efektif dan waktu perawatan yang lebih cepat maka penggunaan bracket Self Ligating sekarang ini menjadi lebih diminati. Walaupun bracket Self Ligating itu sendiri sebenarnya sudah ada sejak tahun 1970an, namun baru akhir-akhir ini masyarakat lebih ‘aware’ akan keberadaan bracket Self Ligating. Beberapa di antara jenis bracket Self Ligating yang ada sekarang ini adalah bracket Damon® system, in-Ovation, empower, Smartclip TM , dan masih banyak lagi.

Sebenarnya apakah bracket/behel Self Ligating itu ?

Bracket Self ligating berasal dari kata “ligature” yang berarti “ untuk mengikat” dan self yang berarti “sendiri”. Jadi dapat diartikan sebagai “bracket yang dapat mengikat sendiri”.

Sedikit penjelasan: sebagai perbandingan pada bracket konvensional, o-ring/ karet digunakan untuk mengikatkan kawat (archwire) pada bracket/ behel sehingga gigi bisa perlahan digerakkan ke posisi yang benar.

bracket self ligating
Gambar 1. Sistem pengikatan kawat pada bracket self ligating berupa ‘pintu’ yang dapat dibuka tutup
menggunakan alat khusus, jadi tidak menggunakan karet lagi.

 

Pada bracket self ligating penggunaan o-ring itu sudah tidak diperlukan lagi karena bracket / behel itu sendiri memiliki sistem penguncian berupa “pintu” yang dapat menahan kawat pada posisinya tanpa perlu penggunaan karet o-ring lagi.

Keuntungan penggunaan Bracket Self Ligating :

1. Pergerakkan gigi lebih efisien dan lebih cepat
Bracket self ligating pada penggunaannya tidak memakai karet o-ring sehingga friksi atau gaya gesekan yang muncul akan jauh lebih kecil dibandingkan pada penggunaan bracket konvensional. Gaya gesek atau friksi ini cenderung menghambat pergerakkan gigi, jadi dengan berkurangnya friksi pada bracket self ligating, pergerakkan gigi pun menjadi lebih cepat dibandingkan dengan bracket konvensional

2. Pada beberapa kasus, dapat mengurangi perlunya pencabutan gigi
Pada kasus gigi berjejal, pencabutan gigi kadang diperlukan untuk mendapatkan ruangan agar gigi dapat berada pada posisi yang benar dalam lengkung gigi. Penggunaan self ligating braces dapat mengurangi perlunya pencabutan gigi dikarenakan ruangan secara natural didapatkan dengan melebarkan lengkung gigi

3. Mengurangi jumlah kunjungan/ kontrol berkala ke orthodontist.
Tidak dipungkiri, kita sekarang hidup di era dimana waktu berjalan sangat cepat dan dengan kesibukan kita di pekerjaan, rumah atau sekolah, mungkin interval waktu kontrol 3 minggu sampai 1 bulan sekali dirasakan cukup menyita waktu. Pada beberapa kasus maloklusi, interval waktu kunjungan/ kontrol berkala dapat diperpanjang menjadi 8 minggu sekali sehingga mengurangi jumlah kunjungan ke orthodontis

4. Mengurangi rasa sakit
Pada bracket self ligating, gigi dapat digerakkan dengan force / gaya tarikan yang minimal dikarenakan adanya friksi lebih kecil sehingga mengurangi juga rasa sakit yang ditimbulkan.

5. Oral Hygiene lebih terjaga
Adanya sisa makanan dan plak yang menyelip di antara bracket dan karet o-ring tidak akan terjadi pada pengguna bracket self ligating. Dikarenakan pada bracket self ligating sudah tidak menggunakan karet o-ring. Karena kebersihan lebih terjaga, maka kemungkinan terbentuknya karang gigi ataupun gigi berlubang juga lebih kecil.

6. Mengurangi risiko resorbsi akar
Resorbsi atau kerusakan akar gigi dapat terjadi akibat penarikan gigi dengan force / gaya yang terlalu besar. Dengan bracket self ligating, gigi dapat digerakkan dengan force yang ringan/ kecil sehingga kerusakan akar pun dapat diminimalisir.

7. Estetis
Seperti bracket konvensional, bracket self ligating juga memiliki pilihan dari bahan yang estetis atau clear sehingga pada penggunaannya tidak terlalu terlihat.

Melalui penjelasan di atas dapat diketahui banyaknya keuntungan dari penggunaan bracket self ligating bukan? Jadi, jangan ragu untuk mendapatkan perawatan ortodonti dengan bracket self ligating ini yaa


pasang-kawat-gigi.jpg
13/Nov/2018

Sekarang ini perawatan ortodonti sudah menjadi sangat umum bahkan terkesan ‘dijual bebas’ , seakan-akan siapapun orangnya dapat melakukannya asalkan memiliki alat-alat yang dibutuhkan. Bukan hanya dokter gigi umum, bahkan tukang gigi atau toko behel online pun  menyediakan jasa perawatan ortodonti tersebut. Namun apakah perawatan ortodonti yang dilakukan sudah ideal dari aspek keilmuan seperti diagnosis yang tepat, rencana perawatan yang benar serta tindakan perawatan ortodonti yang dilakukan secara higienis dan baik masih dipertanyakan.

Tujuan perawatan ortodonti/behel tidaklah sesederhana mendapatkan ‘gigi rapi’ saja namun juga mendapatkan hubungan gigi geligi atas terhadap bawah yang harmonis sehingga dapat menunjang fungsi stomatognati seperti berbicara, mengunyah, menelan,dll. Untuk mendapatkan tujuan tersebut perawatan harus dilakukan secara hati-hati dan banyak aspek yang perlu dipertimbangkan seperti keadaan/kesehatan jaringan penyangga gigi, anatomi gigi dan mulut pasien, keadaan tumbuh kembang pasien (apabila pasien masih dalam masa pertumbuhan), posisi rahang dan gigi pasien yang dapat terlihat dari rontgen sefalometri (sehingga diperlukan kemampuan menganalisa foto rontgen beserta mengetahui normal/tidak normalnya posisi gigi dan rahang), etiologi/ penyebab maloklusi pada pasien (sehingga mempengaruhi rencana perawatan yang akan dilakukan), biomekanika pergerakkan gigi, keadaan sendi temporomandibular dari pasien, sifat-sifat dari material/bahan dan alat ortodonti digunakan, dan lain-lain

Sudah banyak contoh kasus perawatan yang gagal atau bahkan bertambah parah yang dilakukan oleh oknum yang tidak berpengalaman dapatlah memberikan gambaran kepada kita bahwa sangatlah penting perawatan orto/ behel dilakukan oleh seseorang dengan keahlian serta pengalaman dan pengetahuan yang mumpuni dalam bidang ortodonti, yaitu seorang dokter gigi spesialis ortodonti.

Seorang dokter gigi spesialis ortodonti/ ortodontis telah menjalani suatu program pendidikan khusus yang ekstensif, pelatihan-pelatihan khusus dan memiliki pengalaman menghadapi berbagai kasus ortodonti dengan berbagai macam jenis dan berbagai tingkat kesulitannya. Selain telah menyelesaikan program studi spesialisasi ortodonti yang cukup lama, seorang spesialis ortodonti juga diwajibkan mengikuti seminar-seminar dan pelatihan-pelatihan secara regular agar mengikuti perkembangan pengetahuan dan teknologi terbaru di bidang ortodonti. Dari penjelasan di atas anda dapat yakin bahwa anda ditangani oleh seseorang yang telah memiliki skill yang dibutuhkan dan juga profesional.

Seorang dokter gigi umum apalagi tukang gigi sayangnya tidak memiliki kompetensi dan pengetahuan yang mencukupi untuk dapat melakukan perawatan ortodonti. Kursus-kursus bidang ortodonti yang mungkin diikuti oleh dokter gigi umum hanya kursus selama 1 atau 2 hari saja. Mungkin dalam prakteknya banyak dokter gigi umum yang menawarkan biaya perawatan yang tampak lebih murah, namun bila ada yang dapat merawat gigi anda dengan lebih profesional, mengapa menghabiskan waktu dan biaya yang anda miliki dengan memasang behel pada seseorang yang kurang berkompeten, dengan risiko hasil perawatan yang tidak acceptable dan terpaksa harus dirawat ulang? Tentunya hal ini akan membuang biaya dan waktu yang lebih banyak.


penggunaan-karet-elastis-kawat-gigi.jpg
13/Nov/2018

MENGENAL ELASTIK INTER-ARCH ( RUBBER BAND) DALAM PERAWATAN ORTODONTI

pengunaan karet elastis kawat gigi
penggunaan karet elastis kawat gigi

Mungkin anda pernah melihat seorang pemakai behel / kawat gigi / braces yang sedang tertawa lebar, kemudian tiba-tiba anda menyadari ada seperti karet yang menyantol dari gigi atas ke gigi bawah orang tersebut, lalu anda bertanya-tanya benda apakah itu? Ya, itu adalah elastik inter-arch atau disebut juga rubber band (Karet Elastis)

Apa sebenarnya elastik inter-arch / karet elastis ini dan apa fungsinya? Akan kita bahas di bawah ini ya.
Elastik inter-arch adalah sejenis karet berukuran cukup lebar dibandingkan dengan karet o-ring (yang biasa dipakai untuk menahan kawat pada bracket), karet ini memiliki berbagai macam warna dan ukuran.

Kegunaan elastik inter-arch / karet elastis ini secara umum adalah
– Memperbaiki posisi gigitan antara gigi geligi rahang atas dan bawah agar berkontak dengan baik saat kedua rahang dikatupkan
– Membantu penutupan ruangan
– Memperbaiki gigitan silang ( cross-bite)
– Memperbaiki garis tengah gigi yang bergeser agar didapatkan garis tengah gigi atas dan bawah yang sejajar

Bagaimana pemakaiannya?
Karet elastis dipakaikan sendiri oleh pasien dengan cara mengaitkan elastik ke bagian hook pada bracket pada gigi atas ke gigi bawah sesuai instruksi dari ortodontis. Pasien dapat mengaitkan karet elastik ini dengan alat bantu khusus ataupun langsung dengan jari tangan

Berikut video contoh pemasangan karet elastik :

Kapan digunakannya?
Ortodontis yang bersangkutan yang akan memutuskan kapan elastik ini akan mulai dipakai di suatu fase perawatan ortodonti. Instruksi penggunaan elastik ini secara umum adalah dipakai setiap saat (kecuali pada saat sikat gigi) atau pada saat tidur saja.

Pemakaian setiap saat biasanya diinstruksikan bila diinginkan adanya pergerakkan gigi, sedangkan pemakaian saat tidur/ malam diinstruksikan hanya untuk menahan suatu posisi gigi. Perbedaan di antara kedua instruksi tersebut sangat signifikan, karena pergerakkan gigi hanya terjadi bila ada gaya (force) yang konstan. Jadi bila pasien memakai karet elastis kawat gigi kurang dari waktu yang diinstruksikan, maka pergerakkan gigi tidak akan terjadi sehingga kan memperlambat progres perawatan.

Bagaimana dengan pemakaian karet elastis saat makan? Bila dirasakan sulit untuk melakukan gerakan mengunyah, elastik dapat dilepas saat makan, dan kemudian dipakai lagi setelah selesai makan. Namun pemakaian elastik saat sedang makan sebenarnya dapat membuat pergerakan gigi menjadi lebih cepat karena adanya force tambahan dari peregangan elastik pada saat gerakan buka-tutup mulut.

Beberapa jenis pemakaian elastik
– Elastik class II: digunakan pada kasus dengan gigi depan atas jauh lebih maju daripada gigi depan bawah

karet elastis behel kelas II
karet elastis behel kelas II

– Elastik class III : digunakan pada kasus gigi depan bawah lebih maju daripada gigi depan atas (cameh)

penggunaan elastic rubber band class III
penggunaan elastic rubber band class III

– Vertikal elastik gigi belakang: digunakan untuk merapatkan kontak antara gigi geligi belakang pada rahang atas terhadap rahang bawah, dapat berbentuk kotak , segitiga atau zig zag

vertikal elastik gigi belakang
vertikal elastik gigi belakang

vertikal elastik segitiga gigi belakang
vertikal elastik segitiga gigi belakang

– Box elastik gigi depan: digunakan pada kasus gigitan terbuka pada gigi depan (open bite anterior)

box elastik gigi depan
box elastik gigi depan

– Cross elastik gigi depan : digunakan untuk memperbaiki garis tengah gigi sehingga sejajar antara atas dan bawah

cross elastik gigi depan
cross elastik gigi depan

– Cross elastik gigi belakang : digunakan untuk memperbaiki gigitan silang di gigi belakang ( cross bite posterior)

Apa yang dirasakan pada saat penggunaan karet elastik ini?
Gaya/ force yang dihasilkan dari penggunaan karet elastis dapat menimbulkan sedikit rasa sakit dan kurang nyaman. Namun jangan kuatir karena hal ini berarti gigi anda sedang bergerak kearah yang diinginkan. Dengan pemakaian rutin, beberapa pasien mengaku merasa terbiasa dan beradaptasi dengan pemakaian elastik ini.

Perlu diingat bahwa kooperatif dan kedisiplinan pasien dalam memakai dan mengikuti instruksi dari ortodontis sangatlah diperlukan karena elastik ini harus dipakaikan sendiri oleh pasien. Karena elastisitas dan kekuatan tarikan dari karet akan berkurang selama pemakaian sepanjang hari, maka karet elastis setidaknya harus diganti sekali sehari. Untuk itu ortodontis akan memberikan sepaket karet elastik agar pasien dapat mengganti setiap harinya.


komponen-komponen-braces-behel-kawat-gigi.jpg
13/Nov/2018

Banyak dari anda mungkin sudah tidak asing lagi dengan yang namanya behel / braces atau kawat gigi. Namun tahukah anda bahwa alat bantu merapikan gigi ini memiliki komponen atau bagian-bagian yang tidak terpisahkan sehingga dapat berfungsi dengan semestinya?apa sajakah komponen-komponen tersebut? Kita simak yuk!

komponen-komponen dalam braces / behel / kawat gigi
komponen-komponen dalam braces / behel / kawat gigi
  1. Bracket
    Adalah bagian dari braces yang menempel pada permukaan gigi. Pada bagian tengahnya terdapat celah/ slot untuk dilalui kawat gigi/ archwire. Bracket dapat terbuat dari bahan metal/ stainless steel, porselain, komposit atau kombinasi stainless steel – porcelain.Penempatan bracket pada permukaan gigi oleh dokter gigi spesialis orto memerlukan tingkat ketelitian dan presisi yang tinggi, karena itu dokter akan menggunakan alat bantu bernama Bracket gauge pada saat penempatannya.Jarak dan ketinggian untuk penempatan bracket tersebut sudah diperhitungkan sedemikian rupa supaya dapat memperbaiki posisi gigi yang berotasi/miring, posisi gigi yang lebih tinggi atau rendah,dll.  Penempatan ketinggian bracket pada setiap gigi juga unik dan harus serasi untuk sisi kiri dan kanan. Misalkan: ketinggian penempatan ketinggian bracket pada gigi seri akan berbeda dengan gigi taring karena permukaan insisal  gigi taring harus lebih panjang dibanding gigi seri. Demikian juga penempatan bracket pada gigi seri atau geraham kiri harus sama dengan gigi seri atau geraham kanan, sehingga tidak terjadi kemiringan bidang gigitan/ oklusal.Pada bracket untuk gigi taring dan gigi premolar ( geraham kecil) kadang dijumpai hook (antena kecil) pada bagian sudut bracket, sebagai tempat untuk mengait karet elastik inter-arch atau power chain
  2. Buccal tube
    Adalah jenis bracket yang menempel pada gigi geraham besar/ molar. Bracket ini berukuran lebih besar, menyesuaikan dengan ukuran gigi geraham yang besar serta bentuk yang berbeda dengan bracket gigi seri – premolar.  Buccal tube memiliki pengait dan terdapat tube yang dapat dilalui kawat gigi
  3. Archwire/ kawat gigi
    Kawat tipis yang ditempatkan pada slot bracket sampai ke buccal tube (bracket terakhir). Kawat ini terdiri dari beberapa jenis bahan serta ukuran. Biasanya pada saat awal pemasangan behel, kawat yang digunakan adalah kawat lentur dengan diameter kecil, kemudian secara bergradual kawat yang digunakan menjadi lebih besarKawat dengan bahan nickel titanium: kawat dengan bahan ini biasanya digunakan diawal perawatan, karena sifat dari kawat ini lentur dan dapat melekuk mengikuti posisi gigi dan membawa gigi tersebut pada lengkung gigi yang benarKawat dengan bahan stainless steel: kawat dengan bahan ini biasanya digunakan apabila akan dilakukan penarikan gigi karena dibutuhkan sifat kawat yang kaku sebagai “rel” agar gigi yang sedang digerakkan dapat bergerak dengan terkontrol. Kawat ini juga dapat ditekuk sesuai dengan keinginan dokter apabila dokter memerlukan pergerakkan gigi tertentuKawat dengan bahan copper – nickel titanium : hampir serupa dengan kawat nickel titanium, kawat ini juga digunakan di awal perawatan namun dengan keunggulan force/ kekuatan yang dikenakan untuk menggerakkan gigi lebih ringan daripada nickel titanium biasa sehingga rasa sakit yang dirasakan lebih rendah.Selain perbedaan dari bahan, kawat juga memiliki berbagai ukuran penampang ( bulat dan persegi) yang semuanya memiliki kegunaannya masing-masing
  4. O-ring/ elastomeric ring
    adalah karet yang menahan kawat gigi pada slot bracket. O-ring terdiri dari berbagai macam warna, namun ada juga yang berwarna bening. 0-ring diganti pada saat kontrol berkala
  5. Power chain/ elastomeric chain
    Adalah karet yang digunakan pada saat proses penarikan gigi atau penutupan ruangan. Pada dasarnya power chain berbentuk seperti kumpulan o-ring yang disambungkan membentuk rantai. Power chain ini dapat dipasangkan di sekeliling bracket, di hook pada gigi taring atau pada mini screw tergantung dari pergerakkan yang diinginkan oleh ortodontis.Sama seperti o-ring, power chain juga memiliki berbagai pilihan warna dan ukuran. Ortodontis akan memilih ukuran mana yang sesuai dengan rencana perawatan yang diinginkanContoh ukuran power chain adalah:

    • Closed : adalah jenis power chain dengan tidak ada jarak antar lingkaran
    • Short: jenis power chain dengan jarak yang pendek antar lingkaran
    • Long: jenis power chain dengan jarak yang panjang antar lingkaran

    Seringkali pasien menanyakan kepada ortodontis apakah boleh memakai power chain diseluruh bracket gigi-giginya dengan alasan supaya terlihat lebih ‘fashionable’, namun harap diperhatikan bahwa keputusan penggunaan power chain adalah sepenuhnya di tangan ortodontis, karena penggunaan power chain yang tidak tepat malah akan memperburuk hasil perawatan dan menyebabkan pergerakkan gigi yang tidak diinginkan.
    Untuk penjelasan lebih lanjut mengenai hal ini akan dibahas di artikel lain ya.

  6. Open-coil dan closed coil springOpen coil spring adalah kawat melingkar yang diletakkan melingkupi archwire/kawat gigi dan diposisikan diantara 2 bracket, digunakan untuk membuka ruangan diantara 2 gigi atau lebih atau untuk mendorong gigi ke arah yang diinginkanClosed coil spring adalah kawat melingkar yang dikaitkan ke hook pada bracket yang satu ke hook pada bracket yang lain. Tidak terbatas pada hook, closed coil juga dapat dikaitkan ke mini screw. (pembahasan mengenai mini screw akan menyusul  di blog selanjutnya yaa..) Berkebalikan dengan open coil spring, closed coil spring digunakan untuk menutup ruangan yang ada atau untuk mendekatkan jarak 2 gigi atau lebih
  7. Gambar elastik dan alat bantu memasang elastik
    gambar elastik pada pemasangan kawat gigi / behel / bracesalat bantu memasang elastik pada behel / bracesElastik inter-arch
    Karet ini biasanya digunakan dengan cara dikaitkan di gigi/bracket pada rahang atas ke gigi/bracket pada rahang bawah dan tujuan penggunaannya adalah memberikan gaya (force) pada gigi dan rahang untuk memperbaiki posisi gigitan dari gigi geligi pada rahang atas terhadap rahang bawah pada saat kedua rahang dikatupkan agar dapat berkontak dengan rapat dan nyaman.Karena karet ini perlu dipasang oleh pasien sendiri dan diganti setiap harinya oleh pasien, maka kooperatif dan kedisiplinan pasien dalam mengikuti instruksi dari ortodontis sangat diperlukan.Ada berbagai macam ukuran dari elastik inter-arch. Selain ukuran, cara penempatan elastik inter-arch juga bervariasi, disini ortodontis yang akan memutuskan ukuran dan cara penempatan elastik inter-arch yang sesuai dengan pergerakan gigi yang diinginkanInstruksi penggunaan elastik ini secara umum adalah dipakai setiap saat (kecuali pada saat sikat gigi) atau pada saat tidur saja. Pemakaian setiap saat biasanya diinstruksikan bila diinginkan adanya pergerakkan gigi, sedangkan pemakaian saat tidur/ malam diinstruksikan hanya untuk menahan suatu posisi gigi. Perbedaan di antara kedua instruksi tersebut sangat signifikan, karena pergerakkan gigi hanya terjadi bila ada gaya (force) yang konstan. Jadi bila pasien memakai elastik kurang dari waktu yang diinstruksikan, maka pergerakkan gigi tidak akan terjadi sehingga akan memperlambat progres perawatan.

shutterstock_118733071-1200x800.jpg
13/Nov/2018

Tidak seperti perawatan gigi yang lain pada umumnya, perawatan ortodonti/ behel adalah perawatan yang memerlukan waktu yang cukup lama sampai dapat dikatakan selesai. Selain itu diperlukan kerjasama dan disiplin yang baik dari pasien untuk dapat melakukan kontrol/ kunjungan rutin ke ortodontis yang bersangkutan.

Mengapa perlu kontrol kawat gigi / behel secara rutin dan berkala?

Secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut:

Gigi dapat bergerak karena adanya tekanan (force) yang diberikan oleh kawat (archwire). Kawat yang digunakan sekarang ini bersifat fleksibel dan dapat kembali ke bentuknya semula, sehingga dapat memberikan tekanan yang ringan dan kontinu pada gigi.

mengapa perlu kontrol behel secara berkala
pasang kawat gigi harus kontrol secara berkala

Tekanan yang diberikan ke gigi melalui kawat ini lama kelamaan akan berkurang dengan berjalannya waktu karena karet o-ring yang memegang kawat pada bracket menjadi lemah dan semakin melar. Karet akan berkurang kekuatan untuk “memegang” kawat pada bracket karena berada pada kondisi mulut kita dalam jangka waktu yang lama, terkena perubahan suhu panas dan dingin, serta karena karet diregangkan melebihi ukuran awalnya sehingga lama kelamaan menjadi getas dan tidak elastik lagi.

Walaupun pada penggunaan bracket self ligating ( bracket yang memiliki “kunci” tersendiri yang menahan kawat pada bracket sehingga tidak perlu menggunakan karet o-ring), kontrol rutin juga harus dilakukan karena kawat pun perlu diganti dari kawat jenis lentur dengan penampang kecil menjadi kawat yang lebih besar dan kaku sesuai dengan tahapan perawatan yang sedang berjalan.

 

Kontrol /kunjungan behel diperlukan untuk:

  • mengganti karet o-ring
  • mengganti arch-wire/ kawat
  • menambahkan alat lain pada behel sebagai penunjang rencana perawatan
  • melakukan pembersihan plak dan karang gigi terutama pada bagian yang sulit dijangkau pada saat menyikat gigi
  • mengevaluasi progres /hasil perawatan dari pergerakkan gigi yang sedang terjadi
  • melanjutkan ke tahap perawatan selanjutnya

Karena pergerakkan gigi memerlukan waktu kira-kira minimal 3 minggu, maka kontrol behel secara berkala dilakukan setiap 3-8 minggu. Tidak seperti  durasi (chair time) pada saat pemasangan behel yang memakan waktu cukup lama, durasi /chair time pada saat kontrol rutin perawatan ortodonti berkisar sekitar 15-30 menit saja.

Harus diingat bahwa pasien sebaiknya mengikuti anjuran dokter untuk datang pada saat kontrol yang sudah dijadwalkan . Apabila pasien tidak datang kontrol dalam jangka  waktu yang lama sehingga ada pergerakkan gigi yang tidak diinginkan maka perawatan pada pasien tersebut juga akan semakin lama untuk diselesaikan.


rahang-atas-bawah-tidak-sinkron.jpg
13/Nov/2018

Dokter gigi umum
adalah seseorang yang telah selesai mengambil pendidikan kedokteran gigi selama +/- 5-6 tahun yang berfokus pada kesehatan gigi, gusi, mulut dan rahang. Seorang dokter gigi di Indonesia akan mencantumkan gelar “drg.” di depan namanya, dan terdaftar dalam Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI).
Seorang dokter gigi dapat merawat berbagai permasalahan gigi dan mulut seperti penambalan/ perawatan gigi berlubang, perawatan gusi/gingivitis dan jaringan penyangga gigi, pembersihan karang gigi,  perawatan memutihkan gigj, dental check-up, pencabutan gigi, perawatan saluran akar ataupun pembuatan gigi tiruan.

Dokter gigi spesialis ortodonti / ortodontis
adalah seseorang yang telah terlebih dahulu menempuh pendidikan Kedokteran gigi sehingga menjadi dokter gigi (drg.), kemudian mengambil  dan menyelesaikan program spesialisasi ortodonti selama 3-4 tahun. Di Indonesia seorang Ortodontis akan terdaftar dan diakui oleh Ikatan Ortodontis Indonesia (Ikorti) dan biasanya mencantumkan gelar “Sp. Ort” dibelakang namanya.
Seorang dokter gigi spesialis ortodonti/ ortodonti mempelari secara khusus kelainan pertumbuhan dan perkembangan gigi dan wajah, maloklusi serta penanggulangannya melalui upaya preventif/ pencegahan, interseptif, dan kuratif/ pengobatan, baik secara bedah maupun non bedah, guna mengembalikan fungsi sistem stomatognatik dan estetika yang optimal.

Seorang dokter gigi spesialis ortodonti dalam prakteknya akan menangani kasus-kasus seperti:
1. Gigi berjejal
Gigi Berjejal
2. Gigi dengan spacing/berjarak-jarak

3. Kelainan hubungan rahang atas dan bawah dimana jarak gigi depan atas terletak jauh di depan gigi depan bawah (overjet besar)
Rahang atas dan bawah tidak sinkron
4. Gigi depan (anterior) bawah terletak di depan gigi depan (anterior) atas atau biasa disebut cameh / overjet negatif
cameh-overjet-negatif
5. Open bite/ gigitan depan terbuka
open bite gigitan depan terbuka
6. gigitan dalam (deep overbite)
gigitan dalam deep overbite
7. Interdigitasi yang kurang baik sehingga menyebabkan kelainan sendi temporomandibular

8. Kelainan susunan gigi dan rahang berkaitan dengan kebiasaan buruk, serta kasus-kasus lainnya

Jadi dari penjelasan di atas dapatlah disimpulkan bahwa baik dokter gigi umum maupun ortodontis keduanya adalah orang-orang yang memiliki keahlian dalam bidang perawatan kesehatan gigi geligi dan mulut, namun dokter gigi spesialis ortodonti mengkhususkan diri dalam mendiagnosis, pencegahan dan perawatan yang berhubungan dengan kelaianan gigitan (maloklusi).


rahang-atas-bawah-tidak-sinkron.jpg
13/Nov/2018

Ortodonti adalah suatu ilmu dalam bidang kedokteran gigi yang dalam praktiknya khusus merawat pasien dengan maloklusi. Maloklusi itu sendiri adalah ketidakteraturan posisi gigi geligi baik dalam satu rahang maupun dalam relasi/hubungannya antara kedua rahang atas dan bawah pada saat kedua rahang dikatupkan.

Selain berfokus pada proses merapikan posisi gigi geligi, bidang ortodonti juga meliputi perawatan dan kontrol aspek pertumbuhan wajah ( Dentofacial Orthopedic) dan perkembangan tulang rahang.

Ortodonti berasal dari bahasa Yunani yaitu: “Orthos” yang artinya “lurus, sempurna atau tepat” , sedangkan “dontos” artinya “gigi”. Jadi ortodonti singkatnya adalah ilmu merapikan gigi.

Seseorang dengan keahlian ortodonti disebut juga ortodontis atau dokter gigi spesialis ortodonti. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai apa itu ortodontis dan bedanya dengan dokter gigi umum dapat klik disini.

Sebagian besar masyarakat tentunya sudah mengenal braces/ behel/ kawat gigi untuk merapikan gigi, namun dalam perawatan ortodonti nyatanya tidak hanya behel saja, namun terdapat berbagai macam alat yang dapat dipakai oleh pasien untuk memperbaiki susunan gigi geliginya. Untuk mengetahui alat apa saja bisa di klik disini.

Fungsi perawatan Ortodonti itu sendiri tidaklah berkisar hanya pada kosmetika belaka, namun yang terpenting adalah merawat dan mencegah masalah kesehatan yang berkaitan dengan ketidaksejajaran hubungan gigi dan rahang. Penjelasan lebih lanjut mengenai fungsi perawatan ortodonti dengan lebih lengkap dapat dilihat disini


ToothSignature Klinik Gigi Kelapa Gading Jakarta

Tooth Signature adalah Klinik Gigi Kelapa Gading, Jakarta Utara, yang menyediakan layanan Spesialis Ortodonti dari Dokter Gigi - Dokter Gigi berpengalaman, lulusan terbaik dari berbagai Universitas Ternama di Indonesia.

Cari Spesialis Ortodonti Jakarta ?
Tooth Signature tempatnya

Created and optimized by SimpleBetter 2017. All Right Reserved